Dia masih belum mengerti, kawan gelar zombie dia masih gelak ketawa, tapi perasaan sebagai ibu hancur luluh.

Tiada seorang pun manusia di muka bumi ini meminta dila hirkan ca cat dan begitu juga dengan kanak-kanak perempuan, Norhidayah Fatihah. Kanak-kanak yang berusia 5 tahun ini mengalami Facial Cleft atau sumbing muka sejak lahir.

Lebih menye dihkan, ibunya merupakan ibu tunggal yang tidak mempunyai pekerjaan dan k0s yang cukup untuk menampung perbelanjaan mereka. Sedihnya!

Menerusi Fesbuk Sharizatul Shema Hashim, wanita ini merungkai kisah hi dup keluarga ini dan penderitaan yang ditanggung oleh mereka sekeluarga terutama adik Norhidayah.

Menjalani pembe dahan sebanyak 2 kali

Alhamdulillah dengan izinnya aku kuatkan diri utk ziarah anak syurga ini sebentar tadi. Masa aku sampai dengan pakai topeng muka, dia lari ke dapur cari mak dia.Dia bagitau dia takut ada do ktor datang. Alahai sayang auntie bukan do ktor.

Kalau ikut auntie pun tak mahu pakai topeng muka ni, naik lemas dah. Pada yang cakap orang-orang kampung atau orang-orang sekeliling tak ambil peduli pada adik ni, tolong hentikan fi tnah-fi tnah anda!

Iya betul rumah anak syurga ni dalam kampung aku. Tapi memandangkan bulan Februari hari tu mereka baru balik mari tinggal sini, mana la orang yang nak kenal sangat. Tambahan pula,

sekarang ini semua orang kena berkurung kan. Ok sis tak mahu berletiaq panjang mulut manusia biasalah selagi tak kata mengata, tak sempurna hi dup mereka.

Nama anak syurga ni Norhidayah Fatihah Binti Mohamad Sejawi. Umur dia 5 tahun dan mengalami Facial Cleft (sumbing muka) sejak lahir. Setakat ni Hidayah telah menjalani pembedahan sebanyak 2 kali untuk memulihkan wajahnya.

Beliau tinggal dengan ibunya yang merupakan ibu tunggal bersama-sama kakaknya yang berusia 6 tahun dan neneknya yang sudah tua. Sebelum ni mereka menetap di Klang dan baru saja pulang ke kampung pada Februari lalu.

Ibunya masih tidak berkerja sejak pulang ke kampung. Kata ibu Hidayah, beliau sangat-sangat berharap ada yang sudi menghulurkan bantuan untuk membeli susu dan juga ubat-ubatan Hidayah.

Memikirkan kos rawatan

Apabila aku memberitahu yang aku ingin membantu mereka, ibu muda tersebut memesan pada aku, ‘Kak jgn masuk dalam Fesbuk ya, nanti teruk saya dibahan kak. Macam sebelum ni, ada yang cakap saya gunakan anak utk raih sim pati orangg dan tak nak usaha sendiri.

Saya masih berusaha mencari kerja kak tapi kak fahamlah dengan Perintah Kawalan Pergerakan ni susah lah kak’. Aku senyum memandang ibu Hidayah dan aku katakan pada dia.

‘Nor zaman sekarang, kita susah ke senang ke cantik ke hodoh ke tetap org mengata. Jangan peduli tu semua hanya Allah yang tahu apa ada dalam hati kita.’

Dalam masa kami berborak, aku sempat usik Hidayah dengan bertanya ‘Hidayah nak sekolah tak? Tiba-tiba air mukanya berubah seperti ada sesuatu yang menyentuh perasaannya.

Ibunya memberitahu yangg sebelum ni mereka selalu ke taman permainan untuk bermain. Tetapi setelah ada anak-anak kecil yang menjerit apabila melihat wajahnya dan mengejek Hidayah dengan panggilan ‘Zombie’, dia tidak lagi mahu keluar rumah dan katanya tidak mahu ke sekolah kerana wajahnya seperti h antu.

Air mata aku tiba-tiba mengalir laju. Maafkan auntie sayang, soalan auntie tadi bukan berniat untuk menghina ciptaan Allah. Menurut ibunya lagi pada bulan Julai lalu Hidayah membuat pembedahan dibahagian muka & lelangit.

Hal inilah yg membuatkan ibu muda ini sekali lagi sebak memikirkan bagaimana cara untuk mendapatkan kos rawatan yang di anggarkan sebanyak RM3000.

Aku sekali lagi berjanji akan membantu keluarga kecil ini selagi terdaya. Semoga insan kecil ini sentiasa sihat dan menjadi manusia yg berguna suatu hari nanti. Amin!

Sumber: Sharizatul Shema Hashim