Inilah Panduan dan 8 Perkara Sunat Apabila Mandi Wajib

Apa yang di makksudkan dengan mandi wajib ?? mandi wajib mandi junub disebut juga mandi hadas besar adalah mandi yang perlu dilakukan oleh seseorang Muslim untuk membersihkan diri menggunakan hadas besar.

Ia dilakukan oleh seorang lelaki atau perempuan yang mengeluarkan udara secara sengaja atau tidak atau mereka yang telah berkahwin dan melakukan persetubuhan.

Ia perlu dialkukan oleh setiap orang umat islam agar diri kita benar-benar berada dalam keadaan yang bersih untuk melakukan ibadah.

Hukum Mandi Wajib Bagi Diri Kita

Mandi wajib hanya semata-mata mandi hanya hukumnya adalah wajib bagi kita umat islam. Terutama sekali muncul sudah keluar mani, haid atau nifas.

Ia memerlukan diri kita dalam keadaan yang benar-benar bersih untuk melakukan ibadah dan mengabdikan diri kepada Allah SWT dalam keadaan yang suci dan bersih.

Untuk mengetahui hukum orang berjunub tidur sebelum mandi wajib. Tekan di sini

Antara Sebab Kita Perlu Mandi Wajib

Ada beberapa sebab mengapa kita mesti mandi wajib. Antara sebabnya:

Bersetubuh (Berjimak), Keluar udara secara sengaja atau tidak,
Penyemak imbas mati syahid, Datangnya haid, Keluar darah nifa,
Wiladah, Jenis-Jenis niat mandi wajib

Ada beberapa niat yang mutiara memberikan wajah. Ada antara niatnya di baca secara umum dan ada yang di baca secara khusus. Antara niatnya

1- Niat Mandi Hadas Besar (Umum)

Bacaan Rumi:

Nawaitu Raf ‘al Hadasil Akbari Lillahi Ta’ala.

Maksudnya:

Sahaja aku mengangkat hadas besar kerana Allah Taala

2- Niat Mandi Junub (Khusus)

Bacaan Rumi:

Nawaitul Ghusla ‘Anil-janabati Lillahi Taala

Maksudnya:

Sahaja bateri mandi junana kerana Allah Taala

Baca Juga: Doa Buka Puasa Serta 5 Adab Buka Puasa

3- Niat Mandi Wajib Haid (Khusus)

Bacaan Rumi:

Nawaitul Ghusla ‘Anil Haidhi Lillahi Taala

Maksudnya:

Sahaja aku mengangkat hiu hadas kerana Allah Taala.

4- Niat Mandi Wajib Nifas

Bacaan Rumi:

Nawaitul Ghusla ‘Anin-nafasi Lillahi Taala

Maksudnya:

Sahaja aku mengangkat hadas nifas kerana Allah Taala ”.

Rukun Mandi Hadas Besar

Ada beberapa rukun mandi hadas besar yang wajib ada tahu. Antaranya:

Niat dengan tujuan membezakan ibadat dan data. Niat ini dilafazkan dalam hati dan tidak perlu dilafazkan secara zahir (secara lisan)

Menghilangkan kotoran dan najis pada badan. Meratakan udara ke seluruh anggota badan yang zahir termasuk semua badan lipatan-lipatan. (Sayyid Sabiq, Fiqh Sunnah)

Cara Mandi Wajib Yang Sesuai

Cara yang sesuai untuk melakukanya adalah seperti berikut:

Membaca bismillah sambil berniat untuk mengangkat hadas besar.
Membasuh tangan sebanyak 3 kali. Membasuh alat kelamin dari kotoran dan najis. Mengambil wuduk khas kaki biasa. Kaki dibasuh mandi kemudian.

Membasuh seluruh rambut di kepala. Membasuh kepala berserta dengan telinga sebanyak 3 kali dengan 3 kali menimba udara.
Menjirus air ke seluruh bahagian badan di sebelah lambung kanan dari atas hingga ke bawah.

Menjirus lambung kiri dari atas sampai ke bawah, Menggosok bahagian-bahagian yang sukar seperti pusat, ketiak, lutut dan lain-lain undang-undang sehingga terkena udara. Membasuh kaki.

8 Pelakon Sunatnya

Antara perkara sunatnya adalah seperti berikut:

Membasuh kedua-dua tangan di luar bekas udara
Membasuh kemaluan dengan tangan kiri dan juga semua kekotoran yang ada pada badan.

Berwuduk, Menyelati rambut kepala dengan udara kemudian membasuh kepala tiga kali, Membasuh bahagian ayam dulu kemudian kiri.
Menggosok tubuh dan berturut-turut dalam membasuh anggota.

Mengambil udara dan membasuh ke semua tubuh yang berlipat seperti kedua-dua telinga lipatan perut, di dalam pusat dan ketiak.
Membasuh sebanyak tiga kali sebagai kias kepada wuduk
Kita Perlu Sentiasa Menjaga Kebersihan Diri, Kesimpulanya,

sebagai orang islam lain wajib menjaga kebersihan diri lain dengan sangat baik. Malah, Dalam Islam kekuatan mengajar lain untuk menjaga kebersihan diri lain.

Ia memerlukan diri kita burdindar dari penyakit yang boleh membahayakan diri kita. Bukan hanya, kita juga perlulah selalu berada dalam keadaan yang bersih semasa sedang mengerjakan ibadah kerana ia adalah jututan di dalam islam.