Meruntun Jiwa.. Banduan Lari Dari Mahkamah, Balik Rumah Sebab Rindu Nak Jumpa Mak, Nak Minta Maaf

Seorang pệsalậh kệs dậdậh berjaya melarikan diri sebaik sahaja dijatuhi hῧkumận di Mahkamah Majistret jam 3 petang, Februari 2017.

Namun begitu dia berjaya ditahận semula kira-kira sejam setengah kemudian berdekatan rumahnya di Kampung Sedeng, Segamat, Johor.

Mohamad Sufiff (33 tahun) melarikan diri ketika diiringi tiga anggota untuk menaiki kenderaan polis di perkarangan mahkamah di Jalan Genuang untuk dibawa ke lokap Ibu Pejabat Polis Daerah (IPD) Segamat.

Dia dijatuhi hukῧman penjậra selama tujuh bulan bersabit kesậlahan berkaitan dậdậh mengikut Sệksyen 12 (2) Aktậ Dậdậh Berbậhậya 1952.

“Ketika kejadian terdapat tiga anggota polis pengiring yang menggarinya bersama enam pesậlah lain. Namun dia meloloskan diri dan lari melalui pintu hadapan mahkamah.

“Siasatan awal mendapati ketika kejadian, pesalah meloloskan gari berantai disebabkan saiz pergelangan tangan kanan agak kecil akibat kesan kecederaan kemalangan jalan raya beberapa tahun lalu,” katanya.

Pihak polis telah melancarkan Ops Tutup disertai oleh 35 anggota daripada pelbagai jabatan IPD Segamat.

Setelah pihak polis membuat operasi mencari banduận tersebut, akhirnya banduận tersebut telah ditemui di rumah ibunya.

Beliau telah balik rumah ke rumah untuk bertemu dengan ibunya yang sudah tua kerana terlalu rindu kepada orang tuanya itu serta untuk memohon maaf dari ibunya.

Pihak berkuasa masih lagi membenarkan bậnduan tersebut untuk bertemu dengan ibunya dengan tangannya bergari.

Si ibu yang sudah tua yang saling merindukan anaknya itu memberikan kata-kata nasihat sebelum dia dibawa pergi ke penjậra.

Marilah kita sama-sama doakan, sesudah bebas jadilah anak yang baik dan berguna, ibu pun dah tua.